Facebook Twitter
cronostrader.com

Nilai Buku Suatu Perusahaan

Diposting di Berbaris 1, 2022 oleh Charles Varma

Nilai buku suatu organisasi berarti jumlah semua aset yang dikurangi dengan jumlah semua kewajiban/kewajiban. Sederhananya, inilah tepatnya pemegang saham yang pasti akan dapatkan jika bisnis akan segera menghentikan operasi. Namun, kebenarannya berbeda dari itu. Nilai buku tidak akan selalu mencerminkan apa yang dipastikan pemegang saham untuk mendapatkan likuidasi.

Oleh karena itu, kami tidak dapat bergantung pada nilai buku untuk mendapatkan nilai suatu organisasi selama likuidasi. Semua artikel lain dapat membantu Anda secara konservatif memprediksi nilai wajar semua aset setelah perusahaan menghentikan operasinya.

  • Setara tunai & uang tunai: Ini sebenarnya jumlah uang tunai yang dimiliki dalam rekening giro dan tabungan bisnis. Uang tunai adalah uang tunai. Nilai wajar adalah 100% dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Investasi Jangka Pendek: Investasi jangka pendek mungkin merupakan uang yang diinvestasikan oleh bisnis untuk durasi secara signifikan kurang dari satu tahun. Misalnya: saham, obligasi atau sertifikat deposito. Investasi jangka pendek dapat dijual pada 100 % dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Piutang Net: Piutang mungkin merupakan utang buruk oleh pelanggan bisnis. Banyak dari mereka mungkin membayarnya, banyak dari mereka tidak. Piutang bersih biasanya dapat dijual pada 50% dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Inventory: Inventaris mungkin cara untuk mendapatkan barang yang mungkin akan dijual oleh perusahaan kepada pelanggannya. Menurut industri, inventaris biasanya dapat dijual pada 50 % dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Investasi Jangka Panjang: Ini untuk investasi jangka panjang bervariasi. Tapi, itu benar -benar dikenal sebagai investasi dengan jangka panjang 1 tahun atau bahkan lebih. Ini terdiri dari sertifikat setoran 18 bulan, membeli properti dll. Nilai likuidasi investasi jangka panjang adalah 100 % dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Pabrik dan Peralatan Properti: Ini terdiri dari mesin, peralatan pabrik, kendaraan perusahaan. Pada dasarnya, itu benar -benar peralatan yang membantu fungsi bisnis. Dalam likuidasi, pabrik dan peralatan properti biasanya hanya mendapat sekitar 25 persen25 % dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • Goodwill: Ini sebenarnya nilai yang diperoleh setiap kali perusahaan memperoleh orang lain di atas nilai aset web. Goodwill abstrak, dan karena itu umumnya tidak memiliki bentuk fisik. Goodwill termasuk nilai 0 % selama likuidasi.
  • Aset Intangible: Itu adalah aset aman dari perlindungan paten, merek atau hak cipta lainnya. Aset tidak berwujud tidak memiliki penampilan fisik dan nilainya sendiri tergantung pada aliran uang yang dihasilkan oleh aset tersebut. Namun, selama likuidasi, aset tidak berwujud harus dinilai pada nilai neraca 0 %.
  • Kewajiban: Semua kewajiban harus dibayar sepenuhnya. Oleh karena itu, kewajiban harus dibayar 100 % dari nilai neraca yang dinyatakan.
  • .